Sabtu, 21 Januari 2012

Reuni Bakso Ojek, Kueh Lekker, Dan Srabi Gantol

Beberapa waktu lalu, seorang penjual jajanan keliling lewat di dekat rumahku. Aku hafal betul siapa dia, walaupun tak pernah tahu siapa namanya. Dia adalah sahabat masa kecilku, ketika aku masih SD. Dulu, aku dan kawan-kawan sekolahku memanggilnya ‘Lek’. Dia adalah bapak penjual bakso ojek. Kenapa namanya bakso ojek? Aku juga tidak tahu, dari dulu sudah disebut begitu.
Bakso ojek ukurannya kecil, sekitar sebesar kelereng. Bahan pembuatnya mungkin campuran tepung terigu dan pati, mungkin, aku tidak tahu pasti dan belum pernah bertanya. Yang pasti baksonya gurih dan tidak terlalu kenyal. Yang bikin makin enak adalah bumbu kacangnya. Hmm…pokoknya bikin nagih deh rasanya…Dulu seratus rupiah dapat 5 bakso, sekarang seratus dapet 1 biji bakso kali ya?

Setelah aku lulus SD, aku jarang beli bakso ojek. Tapi setiap kali ketemu, hampir selalu beli. Itupun kalau bakso ojeknya masih. Ada sih, penjual bakso ojek yang lain, tapi bakso ojek punya ’Lek’ ini, menurutku memang yang paling enak. Sayangnya, pas lewat di dekat rumahku waktu itu, baksonya udah habis.

Ada juga jajanan di masa lalu yang selalu jadi favorit sampai sekarang, yaitu kueh lekker. Kueh lekker itu mirip-mirip crepe, cuma yang ini masih tradisional. Tapi ga kalah enak lho. Kueh lekker di buat dari adonan terigu yang di dadar di wajan kecil di atas arang, trus di atasnya diberi irisan pisang raja, bubuk cokelat, dan gula pasir. Setelah matang, kueh dilipat jadi bentuk setengah lingkaran. Mirip kan sama crepe.

Yang khas dari jajanan ini adalah penjualnya yang udah tua yang menurutku wajahnya ga berubah dari aku kecil dulu sampai sekarang, juga gerobak birunya. Harganya aja yang berubah makin naik, hehehe… Yang aku kagum adalah bapak penjualnya yang masih setia jual kueh lekker dan keliling kemana-mana. Kalo dilihat dari usianya sudah lanjut, tapi masih kuat jalan jauh, keliling jual kueh lekker. Udah bertahun-tahun juga aku ga beli jajanan ini. Sekarang…rasanya masih sama nggak ya? Aku ingat dulu, aku dan adikku suka request kueh lekkernya ga usah pakai pisang tapi cokelatnya yang banyak ya, pak....hehehe...dasar anak kecil!!!

Satu lagi jajanan jaman kecil dulu yang masih eksis sampai sekarang adalah srabi gantol. Nah, kalo ini aku tahu kenapa namanya srabi gantol. Kue ini bahan pembuatnya seperti bahan pembuat srabi pada umumnya, yaitu tepung beras dan santan. Trus kenapa namanya gantol, karena kalo mau ambil serabi yang udah matang, serabinya digantol.

Bentuk srabi gantol ini kayak kue pancong, tau ga? (Yah...jangan-jangan ga tau juga???). Srabi gantol rasanya gurih, garing diluar lembut di dalam (ciah...jadi kayak iklan wafer *****). Sampai sekarang aku masih sering beli kue ini, soalnya yang jual sering mangkal di dekat rumah. Kalo pagi-pagi mau ke pasar trus nglewatin gerobak srabi gantol ini, hmm...haruumm banget, jadi pengen beli deh.

Dari beberapa penjual srabi gantol yang aku tau, ada seorang bapak yang jualan srabi gantol dari jaman aku masih kecil dulu. Aku juga ga tau namanya sih, tapi bapak ini lah yang sering mangkal di dekat rumahku. Sekali lihat, pasti langsung hafal kalau beliau bapak yang jualan srabi gantol, karena ga banyak yang berubah dari si bapak selain rambutnya yang makin banyak ubannya.

Ketiga jajanan tradisional itu memang mulai kalah popular sama jajanan instant atau jajanan anak-anak jaman sekarang, tapi dari segi kualitas rasa tetep yang the best meskipun harganya tergolong murah. Dari pengamatanku juga, kemungkinan penggunaan BTP yang berbahaya juga kecil. Ketiganya termasuk makanan yang cepat laku, buktinya kalo sore mau beli, udah kehabisan. Jadi penggunaan pengawet ga perlu karena produksinya cuma dalam skala kecil. Ketiganya juga ga perlu pewarna, ga pakai ‘saus abal-abal’, ataupun bahan pengenyal.

Hmm….jadi pengen beli deh…..[laper : mode on] ^^,

0 komentar:

Posting Komentar